27 May 2024, 14:31

Tren Penurunan Kasus Covid-19 Harus Disikapi Dengan Peningkatan Solidaritas

Lestari Moerdijat

Lestari Moerdijat

daulat.co – Wakil Ketua MPR RI Lestari Moedijat menjelaskan bahwa tren penurunan kasus aktif positif Covid-19 harus disikapi dengan peningkatan kepedulian dan solidaritas antarwarga, demi mengakselerasi upaya pengendalian penyebaran Covid-19 di tanah air.

“Cukup mengkhawatirkan, meski jumlah kasus aktif positif Covid-19 harian mulai menunjukkan tren penurunan, namun angka kematian akibat Covid-19 belum menunjukkan perubahan yang signifikan,” kata Lestari Moerdijat di Jakarta, Jumat (13/08/2021).

Satuan Tugas Penanganan Covid-19 mencatat kasus aktif Covid-19 di Indonesia turun 28,1% terhitung setelah puncaknya pada 24 Juli 2021 dengan 574.135 kasus aktif hingga sekitar tiga pekan kemudian, pada Kamis (12/8) tercatat 412.776 kasus aktif.

Namun, kasus kematian Covid-19 harian pada Kamis (12/08) bertambah 1.466 kasus. Angka pertambahan harian tersebut belum menunjukkan perubahan yang siginifikan jika dibandingkan dengan catatan pada Sabtu (24/07) yang menunjukkan 1.415 kasus meninggal akibat Covid-19. Hingga Kamis (12/08) total kasus meninggal akibat positif virus korona menjadi 113.664 kasus.

Momentum penurunan kasus aktif positif Covid-19 di tanah air, menurut Lestari, harus terus dijaga agar penyebaran virus korona bisa segera terkendali.

Meski begitu, Rerie, sapaan akrab Lestari, berharap tren penurunan kasus aktif positif Covid-19 itu juga diikuti oleh penurunan angka kematian.

Rerie menduga, belum signifikannya penurunan angka kematian akibat Covid-19 karena belum terbentuknya solidaritas antarwarga dan pemahaman masyarakat tentang virus korona yang belum memadai di sejumlah daerah.

Para pemangku kepentingan di setiap tingkat wilayah hingga RT/RW, ujarnya, harus benar-benar membangun solidaritas antarwarga yang kuat dengan berbagai upaya.

Pendekatan yang agresif dan masif terhadap warga di setiap tingkatan wilayah harus segera dilakukan, tambah Rerie, sehingga terbentuk semangat kebersamaan dalam menghadapi ancaman Covid-19 mulai dari tingkat RT/RW.

Anggota Majelis Tinggi Partai NasDem itu, menduga di sejumlah daerah masih banyak masyarakat yang menganggap terpapar Covid-19 itu sebuah aib sehingga merahasiakannya dari para tetangga.

Kondisi ini, jelas Rerie, harus segera diatasi lewat upaya pemahaman yang masif dan efektif agar tidak ada lagi warga terpapar Covid-19 yang terlambat ditangani.

Menurut Rerie, di bulan Kemerdekaan ini merupakan momentum yang tepat membangun kembali semangat solidaritas di antara anak bangsa untuk membangun kembali komitmen yang kuat untuk mengisi kemerdekaan dan mempertahankan negeri ini dari segala ancaman, termasuk ancaman dari paparan Covid-19.

Muh Nurrohman

Read Previous

Eks Pejabat Kemensos Adi Wahyono Dituntut 7 Tahun Penjara

Read Next

Prioritaskan Belanja APBN Sektor Kesehatan Dengan Membeli Produk Alkes Dalam Negeri