26 May 2024, 13:25

Tangani Lonjakan Covid-19 di Kudus, Kapolri Siapkan Manajemen Kontijensi

Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo bersama Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto

Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo bersama Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto

daulat.co – Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo bersama Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto turun langsung dalam penanganan lonjakan kasus virus corona atau Covid-19 di Kabupaten Kudus, Jawa Tengah baru-baru ini.

Dalam keterangan tertulisnya yang diterima redaksi, Senin 7 Juni 2021), Kapolri mengungkapkan, penanganan lonjakan virus corona di Kudus dilakukan dengan menyiapkan beberapa manajemen kontinjesi untuk menekan dan mencegah penyebaran virus corona.

Salah satu manajemen kontinjensi adalah dengan menguatkan test Swab RT-PCR dan edukasi soal 3M (mencuci tangan, memakai masker dan menjaga jarak) serta 3T (testing, tracing dan treatment. Masyarakat yang hasil Swab Antigennya reaktif maka akan langsung dilakukan test RT-PCR.

“Yang selesai di tracing dan reaktif langsung di arahkan untuk tidak keluar rumah dan isolasi mandiri sampai dengan RT-PCR keluar,” kata Kapolri.

Nantinya, masyarakat yang melakukan isolasi mandiri bakal dilakukan pengawasan ketat oleh aparat TNI-Polri. Hal itu demi mencegah penyebaran virus corona ke warga lainnya.

“Diawasi petugas TNI-Polri di PPKM Mikro, ini untuk mencegah agar yang reaktif tidak menular ke masyarakat,” katanya.

Mantan Kabareskrim Polri ini menyatakan, masyarakat yang positif virus corona melalui RT-PCR melakukan isolasi mandiri di rumah bakal langsung dipindahkan ke tempat rujukan yang telah disiapkan.

“Evakuasi yang saat ini melaksanakan isolasi mandiri di rumah digeser ke Asrama Haji Donoyudan sebagai rujukan isolaso mandiri pusat di Jateng denhan alokasi 800 tempat tidur, dilengkapi tenaga kesehatan dan penjagaan ketat dari TNI-Polri,” ucap Sigit.

Disisi lain, pihak aparat keamanan bakal melakukan pengawasan untuk masyarakat yang keluar masuk di wilayah zona merah. Wilayah sekitar Kabupaten Kudus, juga diminta menyiapkan ancang-ancang manejemen kontijensi demi mencegah penyebaran virus corona.

“Untuk keluar masuk wilayah zona merah diawasi ketat, dan masyarakat di wilayah zona merah desa di imbau untuk tidak keluar rumah selama 5 hari, hasilnya akan dievaluasi. Yang lain mempersiapkan kontigensi plan utamanya yang berbatasan dengan Kudus,” tutup Sigit (Sastro)

Read Previous

Siap Terima WamenPANRB dari Istana, Menteri Tjahjo Akui Itu Jabatan Politis

Read Next

Dihajar Pandemi, Pertumbuhan Ekonomi Diperkirakan Sulit Tembus 7 Persen