24 June 2024, 16:52

Fadli Zon Sampaikan Komitmen BKSAP Pada Peringatan Hari Parlemen Internasional

daulat.co – Pada setiap tanggal 30 Juni dicanangkan sebagai Hari Parlemen Internasional. Peringatan ini diputuskan melalui Resolusi Majelis Umum PBB di tahun 2018 bersamaan dengan berdirinya Organisasi Parlemen Dunia IPU (Inter Parliamentary Union). 

Dalam rangka memperingati Hari Parlemen Internasional tahun 2023 ini, Ketua Badan Kerja Sama Antar-Parlemen (BKSAP) DPR RI Fadli Zon menyampaikan bahwa sebagai salah satu pilar demokrasi, selain tugas-tugas utama yang meliputi Legislasi, Anggaran, dan Pengawasan, Parlemen juga memiliki tugas diplomasi. Tugas diplomasi tersebut secara normatif, diatur dalam sejumlah undang-undang seperti UU Nomor 37 Tahun 1999 tentang Hubungan Luar Negeri dan UU Nomor 17 Tahun 2014 tentang MPR, DPR, DPRD, dan DPD. Sejatinya, diplomasi parlemen dijalankan dalam rangka menguatkan diplomasi negara dalam mencapai kepentingan nasional. 

“Sebagai focal point dari diplomasi parlemen Indonesia, BKSAP DPR RI berkomitmen untuk menguatkan diplomasi negara dalam mencapai kepentingan nasional. BKSAP juga turut berperan aktif dalam upaya untuk mewujudkan perdamaian dunia, sesuai amanat konstitusi kita,” ujar Fadli dalam keterangannya di Jakarta, Jumat (30/6/2023).

Politisi Fraksi Partai Gerindra tersebut juga menyampaikan bahwa Alat Kelengkapan Dewan  yang dipimpinnya tersebut juga aktif dalam memperjuangkan kepentingan Indonesia di berbagai isu strategis global seperti isu Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (TPB/SDGs), isu Perubahan Iklim, serta isu-isu lainnya yang menjadi perhatian parlemen di seluruh dunia yang tergabung dalam IPU. Lebih jauh, BKSAP juga turut memperjuangkan perdamaian, demokrasi, kemanusiaan dan resolusi konflik. Misalnya, melalui isu dampak kemanusiaan dari krisis berkepanjangan di Myanmar.

“Sejak tahun 2017, melalui keanggotaan DPR RI di Organisasi Parlemen Regional ASEAN Inter-Parliamentary Assembly (AIPA), BKSAP konsisten dalam memperjuangkan penyelesaian segera dari krisis pengungsi Rohingya, serta lebih lanjut, mendorong resolusi konflik di Myanmar, sebagai kunci dari stabilitas, keamanan dan perdamaian kawasan Asia Tenggara,” urai Anggota Komisi Luar Negeri DPR RI ini. 

Fadli juga menyampaikan bahwa pada tanggal 5 Agustus 2023 nanti, BKSAP sebagai penjuru DPR RI dalam hal diplomasi parlemen, akan kembali aktif memperjuangkan Parlemen Asia Tenggara yang lebih Responsif Dalam Rangka Mewujudkan ASEAN yang stabil dan sejahtera. Sebagaimana diketahui bersama, DPR RI memegang Presidensi  Parlemen ASEAN (AIPA) pada tahun 2023 ini, Bersamaan dengan Keketuaan Indonesia di ASEAN.

Fadli Zon juga menyampaikan bahwa dalam rangka memperingati Hari Parlemen Internasional tahun ini, BKSAP sebagai penjuru diplomasi DPR RI tetap konsisten untuk berkontribusi dalam mengatasi tantangan global, seperti perubahan iklim, ketimpangan sosial, dan konflik. “Diplomasi modern bukan lagi menjadi wilayah eksekutif semata, aktor diplomasi telah sedemikian rupa berkembang mengikuti perkembangan jaman. Oleh sebab itu, kepentingan nasional yang pencapaiannya diupayakan melaluiu diplomasi, juga diperjuangkan okeh BKSAP,” tutupnya.

(Abdurrohman)

Read Previous

Terkait Ekspor Nikel, Legislator Minta Pemerintah Jangan Mau Didikte IMF

Read Next

Timwas Haji DPR Ikut Bayar Uang Sewa Bus Angkut Jemaah Haji di Muzdalifah