24 June 2024, 17:51

Anggota Komisi IX Pertanyakan Komitmen BP2MI Berantas Sindikat Mafia

daulat.co – Anggota Komisi IX DPR RI Netty Prasetiyani Aher geram dengan banyaknya Pekerja Migran Indonesia (PMI) yang meninggal saat bekerja di Malaysia. Menurut data BP2MI, kata Netty, dari 2014-2022, sudah ada 704 orang PMI asal NTT yang pulang dari Malaysia dalam kondisi tak bernyawa.
 

“Angka ini sangat memprihatinkan bagi saya, artinya setiap pekan ada satu sampai dua orang Pekerja Migran Indonesia (PMI) yang berasal NTT meninggal dari negara Malaysia,” kata Netty baru-baru ini.

Sebagian besar, PMI tersebut kata Netty adalah mereka yang pergi dengan jalur tidak resmi atau non prosedural yang diiming-imingi oleh sindikat mafia trafficking. “Banyaknya masyarakat yang pergi dengan jalur non prosedural ini membuktikan bahwa sindikat mafia penempatan PMI ilegal masih merajalela di negara kita. Sudah sejauh apa realisasi komitmen BP2MI dalam memberantas sindikat mafia tersebut?” tanya Netty.

Politisi dari Fraksi PKS ini meminta agar BP2MI dan instansi terkait mengevaluasi secara besar-besaran penanganan PMI, khususnya soal pencegahan penempatan PMI ilegal. “Karena yang terlibat dalam penempatan PMI ilegal ini bukan hanya pihak swasta tapi juga oknum-oknum petugas untuk mencipatakan jalur gerbang tol pemberangkatan PMI ilegal,” katanya.

“Kalau pemerintah serius sebenarnya tidak sulit untuk membongkar sindikat mafia ini hingga ke akar-akarnya. Apalagi titik-titik pelabuhan yang selama ini jadi gerbang tol pemberangkatan PMI ilegal sudah jadi rahasia umum. Hanya saja persoalannya pemerintah benar-benar komitmen memberantas atau tidak?” pungkasnya.

(Abdurrohman)

Read Previous

Cak Imin: Jangan Sungkan Deportasi dan Diproses Hukum bagi Turis ‘Nakal’

Read Next

Komisi V Tolak Peraturan Pemerintah Tentang HAT karena Rawan Konflik di IKN