Ajak Investor Swasta, Kemenhub Prioritaskan Pembangunan Bandara Komodo

http://daulat.co/wp-content/uploads/2018/10/Menhub-5.jpeg

daulat.co – Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengajak kepada para investor swasta untuk berpartisipasi dengan berinvestasi dalam pembangunan dan pengembangan infrastruktur transportasi di Indonesia. Disampaikan pada acara BKPM – HSBC INFRASTRUCTURE FORUM “Investing In Indonesia’s Growth Ambition” di Denpasar, Bali Kamis (11/10).

Menhub menuturkan bahwa pembangunan infrastruktur transportasi membutuhkan dana sekitar Rp. 1.150 triliun sementara APBN hanya mampu menyediakan kurang lebih setengahnya. Untuk itu, pemerintah membutuhkan partisipasi dari pihak swasta dalam investasi di pembangunan infrastruktur dengan skema Public Private Partnership (PPP)/kerjasama pemerintah swasta (KPS) atau yang dikenal dengan Kerjasama Pemerintah dan Badan Usaha (KPBU).

Menurut Menhub, yang menjadi salah satu proyek prioritas oleh pemerintah Indonesia adalah mengenai pembangunan infrastruktur Bandara Komodo, Labuan Bajo dan KA Makassar – Pare Pare.

“Kami memberikan prioritas lebih pada pembangunan Bandara Komodo karena Labuan Bajo karena termasuk salah satu tujuan pariwisata yang diunggulkan untuk menarik turis asing dan domestik,” kata Menhub.

Menhub menambahkan pengembangan konektivitas perkeretaapian di Makassar-Parepare juga merupakan prioritas karena sangat penting dalam distribusi semen yang diproduksi oleh 3 perusahaan semen di pulau tersebut ke pelabuhan utama di Sulawesi.

Sebagaimana diketahui, baru-baru ini proyek jalur KA Makassar – Parepare resmi mendapat jaminan pembiayaan proyek melalui PT. Penjaminan Infrastrktur Indonesia (PT. PII), dengan ditandatanganinya komitmen pembiayaan beberapa infrastruktur di Indonesia dengan para BUMN di bawah Kemenkeu seperi PT. Sarana Multi Infrastruktur (SMI), PT. PII, Lembaga Pembiayaan Ekspor Indonesia (LPEI), PT. Indonesia Infrastructure Finance (IIF) yang disaksikan langsung oleh Menteri Keuangan Sri Mulyani, Menteri PUPR Basuki Hadimuldjono, Menkominfo Rudiantara dan Sekretaris Jenderal Kemenhub Djoko Sasono.

Beberapa proyek-proyek sektor transportasi lainnya yang juga ditawarkan oleh Kementerian Perhubungan kepada pihak swasta pada tahun 2018 diantaranya adalah Pelabuhan Bau-Bau, Pelabuhan Anggrek, pengembangan TOD Poris Plawad, LRT dan BRT Medan, Tram Surabaya, pengembangan Bandung Raya Metropolitan monorail, Kuala Namu International Airport, Lombok Internasional Airport, Soekarno Hatta Internasional Airport 2, Cargo Village Soekarno Hatta International Airport, Pelabuhan Benoa, Pelabuhan Kuala Tanjung, Pelabuhan Makassar, Pelabuhan Kijing, TOD Jati Jajar, Proving ground BPLJSKB Bekasi, Jakarta elevated loopline, dan Mass Rapid Transit (MRT) service extension Jakarta- Lebak Bulus.

Dari sisi regulasi, Menhub menjelaskan bahwa Kementerian Perhubungan juga melakukan deregulasi peraturan-peraturan yang ada, untuk mendukung transportasi Indonesia agar semakin efisien.

“Salah satunya adalah kami mempersilahkan operator swasta untuk mengelola sejumlah pelabuhan milik Kementerian Perhubungan agar penggunaan aset negara menjadi lebih produktif dalam mendukung dunia industri,” tutur Menhub.

Untuk diketahui, forum ini adalah kerjasama antara BKPM dan PT Bank HSBC Indonesia yang merupakan wadah bagi para investor untuk berkomunikasi dengan Pemerintah terkait berbagai peluang investasi infrastruktur di Indonesia. Acara ini dihadiri lebih dari 400 peserta yang terdiri dari investor, corporate banking clients, private banking consumers dan fund management companies

 

(M Nurrohman)